Butuh 74.000 relawan TIK di desa

0539135Menkominfo-Rudiantara1780x390
Pemanfaatan Teknologi Komunikasi Menkominfo Rudiantara menyampaikan pandangannya saat menjadi pembicara pada Seminar Nasional Pemanfaatan Teknologi Informasi, Elektronifikasi dan Komunikasi di Bandar Lampung, Lampung, Jumat (22/4/2016). (ANTARA FOTO/Tommy Saputra)

    Relawan itu tergantung sukarela masyarakat itu sendiri. Saat ini ada sekitar 10.000 orang dan idealnya satu desa terdapat satu relawan,”

Bandarlampung (ANTARA News) – Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan bahwa pemanfaat internet di desa membutuhkan sebanyak 74.000 relawan teknologi informasi dan komunikasi.

“Relawan itu tergantung sukarela masyarakat itu sendiri. Saat ini ada sekitar 10.000 orang dan idealnya satu desa terdapat satu relawan,” kata dia, usai seminar “Pemanfaatan Teknologi Informasi Elektronifikasi dan Komunikasi dalam Meningkatkan Daya Saing Desa, di Kantor BI Perwakilan Lampung, Bandarlampung, Jumat.

Ia menyebutkan perkembangan masyarakat digital di Indonesia dan kebijakan pemerintah dalam meningkatkan pemanfaatan internet cukup maju.

Menurutnya, terdapat 74.000 desa di seluruh Indonesia dari 26 persen di antaranya masuk dalam kategori tertinggal.

“Sebanyak 11 persen di antara desa tertinggal itu memiliki akses telekomunikasi yang sudah baik,” ujarnya.

Rudiantara menjelaskan relawan TIK itu harus independen, fokus pada pendidikan dan edukasi pemanfaatan teknologi tersebut.

Ia menjelaskan, kebijakan pemerintah di sektor ini dititik beratkan kepada upaya meningkatkan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) agar lebih banyak mengambil keuntungan dari perdagangan elektronik (“e-commerce”) lewat solusi desa broadband terpadu.

Pemerintah menginginkan UMKM bisa mendapat akses terhadap Kredit Usaha Rakyat (KUR), yang kemudian akan meningkatkan ekonomi pedesaan dan membantu pembanguan ekonomi yang mandiri.

Di sisi lain, pihaknya tengah melakukan program Pembangunan Desa Broadband Terpadu sebagai upaya untuk membangun infrastruktur konektivitas informasi digital.

“Tujuannya untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi desa nelayan, desa Pertanian, dan desa Pedalaman,” ujarnya.

Desa broadband terpadu adalah desa yang akan dilengkapi dengan fasilitas jaringan atau akses internet, perangkat akhir pengguna dan aplikasi yang sesuai dengan karakteristik penduduk setempat.

Progam tersebut diperuntukkan pada desa nelayan, desa pertanian, dan desa pedalaman untuk mendukung dan membantu kegiatan mayarakat setempat sehari-hari.

Saat ini telah dibangun portal aplikasi pedesaan yang dikembangkan oleh Kementerian Kominfo bekerjasama dengan pengembang aplikasi lokal yang dapat diakses pada http://sidepi.info.

 

 

Sumber; antaranews

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s